Sa’ad bin Abi Waqash Menolak Perintah Muawiyyah untuk melaknat Imam Ali as

Di dalam bab “Fadhail Sahabah” kitab hadist Sahih Muslim, jilid 4, halaman 187, hadis ke-32 tercatat sebuah riwayat yang dinukil dari Sa’ad bin Abi Waqash.

Sa’ad berkata: Aku datang menemui Mu’awiyah, Dia berkata kepadaku, aku mendengar engkau tidak mencaci Ali? Kenapa engkau tidak melaknat putra Abi Thalib itu? Apa yang mencegahmu?

Sa’ad menjawab: aku mendengar tiga hal dari Rasulullah Saw tentang Ali yang mencegahku untuk melaksanakan perintahmu itu;

 

1. Saat Rasulullah Saw hendak menuju peperangan Tabuk, beliau menunjuk Ali sebagai penggantinya di kota Madinah. Ali bertanya kepada beliau: kenapa Anda meninggalkanku di Madinah dan tidak mengikut sertakan diriku berperang?

Nabi Saw menjawab: Apakah kamu tidak rela kedudukanmu disisiku sama dengan kedudukan Harun a.s. disisi Musa a.s, sebagaimana Harun saudara dan pengganti Musa maka engkau adalah saudara dan penggantiku”.

2. Pada peperangan Khaibar, telah banyak orang yang pergi untuk membuka gerbang benteng Khaibar, namun mereka kembali dengan kegagalan.

Sampai pada satu malam, Rasulullah Saw bersabda: “Esok hari, aku akan memberikan bendera kepada seseorang yang tidak mengenal lelah dalam berjuang dan tidak pernah lari dari peperangan”.

Semua sahabat menanti siapa gerangan orang yang dimaksud oleh beliau. Keesokan harinya, Nabi Saw melihat semua sahabat, akan tetapi beliau tidak melihat Ali a.s.

Beliau saw bertanya,”Di mana Ali?”,

Sahabat menjawab, ”Dia sedang sakit mata dan sekarang sedang beristirahat”.

Beliau saw bersabda: “Datangkan Ali ke mari!”.

Ali a.s. datang, kemudian Rasulullah Saw memoleskan ludahnya ke mata beliau. Akhirnya berkat ludah Nabi dan izin Allah Swt mata beliau sembuh.

Lalu bendera diberikan kepada Ali a.s. dan setelah itu beliau menjebol gerbang benteng Khaibar.

3. Pada kisah Mubahalah, Rasulullah Saw membawa Ali, Fathimah, Hasan dan Husain untuk bermubahalah dengan Nasrani Najran.

Sa’ad setelah memaparkan hal tersebut kepada Mu’awiyah, ia berkata: wahai Mu’awiyah apakah dengan keutamaan-keutamaan yang aku dengar dari Rasulullah Saw tentang Ali itu, aku mau melaknatnya?

Mu’awiyah terdiam tidak mau melanjutkan permintaannya.

 

sumber : misykat

Iklan

Komentar ditutup.

Blog di WordPress.com.

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: