FITNAH USTD FELIX SIAW TERHADAP AHLU SUNNAH SURIAH

Status Felix Siaw

LiputanIslam.com — Ustadz Felix Siaw, salah satu tokoh pejuang Syariat dan Khilafah versi Hizbut Tahrir Indonesia adalah salah satu “ulama” yang turut menabuh genderang perang atas krisis Suriah. Memiliki ratusan ribu pengikut di fanpagenya, didatangi ribuan hingga puluhan ribu orang di setiap ceramahnya, tentu saja – akan menjadikan kemasan konflik Suriah olehnya terlihat ekslusif dan layak dipercaya. Terbukti, dengan banyaknya like, comment dan share statusnya di jejaring sosial. Pada tanggal 9 Mei 2014, Om Felix membuat status seperti ini di fan-pagenya:

Banyak orang sok tahu tentang Syria berkata itu perang saudara | yang ada, Bashar Assad yang syiah membunuhi kaum Muslim

Bila mau merujuk kejadian di Syria, silakan dari sumber yang benar, misalnya sahabatalaqsha.com | bukan dari yang tendensius atau tak Islami.

Terlebih lagi, perjuangan Mujahid di Syria bukan hanya karena didzalimi rezim | lebih dari itu, adalah perjuangan penerapan syariah Islam.

Jadi bila kita nggak tau kejadian sebenarnya di Syria, belum pernah kesana, tiba-tiba ambil kesimpulan ‘perang saudara’ | that’s funny!

Semoga Allah menolong Mujahidin di Syria, menyatukan hati mereka dan kita | minimal mendoakan bukan malah mencaci perjuangan mereka

Menurut Om Felix, krisis di Suriah adalah: Bashar yang Syiah membunuhi umat Muslim. Sayang, hal ini  terlontar dari lisan seorang ulama yang sepertinya tidak ber-tabayun terlebih dahulu sebelum memvonis.  Jika memang perang Suriah adalah perang Sunni vs Syiah, maka Liputan Islam akan mengajukan pertanyaan untuk Om Felix:

  1. Sejak hari Nakba, ada berapa jumlah umat Muslim Palestina yang berlindung, mengungsi, menetap dan hidup di Suriah? Jika Bashar al-Assad yang Syiah memang membunuhi umat Muslim, lalu mengapa jutaan pengungsi Muslim Palestina hidup dan mendapatkan fasilitas selayaknya warga asli Suriah?
  2. Sejak pemerintahan Bashar al-Assad hingga sebelum konflik, ada berapa banyak umat Muslim yang habis dibantai oleh rezimnya?
  3. Jika memang Bashar al-Assad membunuhi umat Muslim, lalu mengapa di Suriah menjadi tempat lahir ulama-ulama moderat Ahlussunah semisal Asy Syahid Syeikh Ramadhan al-Buthi? Dan mengapa jumlah Muslim Ahlussunah di Suriah merupakan mayoritas (70-80%), bukankah seharusnya yang mayoritas adalah Syiah (logikanya: umat Muslim dibunuhi, yang tinggal tersisa ya Syiah).
  4. Jika perang Sunni vs Syiah, lalu mengapa ada Rusia, Iran dan China yang mendukung Bashar al-Assad? Dan ada Israel, Amerika Serikat, Eropa dkk yang mendukung para pemberontak (yang oleh Om Felix disebut Mujahidin)? Apakah Israel juga umat Muslim? :P

Dan masih banyak pertanyaan lainnya.

data palestina

Menurut data yang dirilis Palestinian Central Bureau of Statistics, diketahui bahwa jumlah pengungsi Pelestina merupakan 44,2% dari total penduduk Palestina. Data UNRWA: Ada 5,3 juta pengungsi Palestina yang terdaftar pada pertengahan 2013, yang merupakan 45,7% dari penduduk Palestina di seluruh dunia. Mereka tinggal terpisah dan menyebar di berbagai negara. Sebanyak 59,0% tinggal di Yordania, Suriah dan Lebanon.

Mari menghitung.
59% dari 5,3 juta penduduk terkonsentrasi di Syria, Lebanon, dan Jordan.
5.300.000 x 59% = 3.127.000
Andaikan jumlah tersebut dibagi rata menjadi 3, maka jumlah pengungsi Palestina di 3 negara tersebut masing-masing adalah 1.042.333 jiwa (ini analisa + hitung-hitungan kasar). Kesimpulan dari hitung-hitungan diatas, sejak hari Nakba, ada 1.042.333 jiwa rakyat Palestina yang telah berlindung di Suriah.

Salah satu tempat pengungsian yang sangat terkenal adalah Kamp Yarmouk, sebuah kamp untuk para pengungsi Palestina di Suriah. Rakyat Palestina tinggal di kamp selama puluhan tahun dengan aman. Di dalamnya, terdapat sekolah, masjid, rumah sakit dan berbagai faslilitas umum lainnya. Seorang warga Palestina yang menetap di Suriah dan kini aktif berjuang di media pernah berkata:“Bagi warga Palestina, hidupnya  di Suriah 1000x lebih baik daripada hidup di negara penampungan lainnya”. Suriah, melayani rakyat Palestina selayaknya warga sendiri. Segala fasilitas yang diberikan untuk Suriah, juga diberikan kepada rakyat Palestina. Meski statusnya adalah pengungsi, rakyat Palestina boleh memiliki properti di Suriah.

Nah, jika Bashar al- Assad adalah Syiah yang membunuhi umat Muslim, lantas mengapa jutaan Muslim Palestina ditampung, dilindungi dan diberi fasilitas di Suriah? Apakah Muslim Palestina ini adalah juga Muslim Syiah?

Lalu, Apa Sebenarnya yang Terjadi di Suriah?

Mari simak apa yang disampaikan oleh Dr. Joserizal Jurnalis. Beliau adalah salah seorang relawan medis dan Presidium MER-C yang telah berpengalaman di berbagai lokasi perang dan konflik baik di dalam maupun di luar negeri, menuliskan analisanya terhadap konflik yang tengah terjadi di Suriah saat ini.

Suriah adalah negara dengan jumlah penduduk 22.517.750 orang (estimasi 2010). Komposisi penduduknya berdasarkan agama adalah Muslim Sunni 74%, Muslim Alawi-Syiah-Druze 16%, Kristen 10%, dll.

Presiden Suriah sekarang adalah Bashar Assad yang menggantikan bapaknya, Hafesz Assad, seorang Marsekal. Hafesz Assad adalah pemimpin Suriah yang keras dan diktator. Bersama saudaranya Rifyad Assad, mereka membawa Suriah melalui masa-masa sulit terutama dalam perang 6 hari tahun 1967. Hafesz berhasil menangkap Ellie Cohen seorang mata-mata Israel yang menyusup ke pemerintah Suriah sampai menjadi teman dekat Hafesz. Hafesz kemudian menggantung Ellie Cohen walaupun dia diprotes banyak negara. Hafesz juga memberangus Ikhwanul Muslimin, banyak korban berjatuhan karenanya. Namun di sisi lain dia juga mau menerima Hamas berkantor di Damaskus ketika negara-negara Arab tidak mau menerima mereka membuka perwakilan. Hafesz banyak menampung pengungsi Palestina, salah satu kamp yang pernah penulis bersama relawan MER-C kunjungi adalah kamp Yarmuk.

Bashar jauh lebih lembut dari bapaknya karena dia orang sipil (dokter mata?). Kesalahan Bashar adalah track-record keluarganya yang keras dan diktator, tidak transparan soal keuangan negara dan belum mengembangkan proses demokrasi di negaranya. Tapi kelebihannya, dia kommit terhadap perjuangan rakyat Palestina dengan menyediakan tempat buat Hamas di Suriah dan mendukung penuh Hizbullah. Hamas (Sunni) dan Hizbullah (Syiah) didukung penuh oleh Bashar karena mereka adalah kelompok perlawanan (muqowwamah) terhadap Israel.

Penulis bersama relawan MER-C pada saat berkunjung ke Lebanon saat-saat akhir perang 34 hari tahun 2006, menyaksikan bahwa kantor Hamas berada di kompleks Hizbullah yang hancur dihajar Israel saat perang 34 hari tahun 2006. Ini sengaja penulis kemukakan untuk membantah bahwa Hizbullah pura-pura kerjasama dengan Hamas. Hizbullah berhasil mengalahkan Israel dalam perang darat tersebut.

Saat ini yang jelas melakukan perlawanan bersenjata di Timur Tengah terhadap Israel adalah Hamas dan Hizbullah. Penulis bersama relawan MER-C sempat menyaksikan dua pertempuran dahsyat dua kelompok ini melawan Israel. Penulis bersama relawan MER-C masuk ke Gaza saat Israel menyerang Gaza dengan dahsyatnya, 1-2 hari sebelum gencatan senjata. Dalam pertempuran ini, tepatnya 27 Desember 2009 sampai 18-19 Januari 2010, Hamas berhasil menahan laju serangan darat Israel bahkan mengalahkannya.

Israel sangat serius memandang ancaman kedua kelompok perlawanan ini karena secara kekuatan mereka bukan negara tapi dapat mengimbangi bahkan mengalahkan Israel ketika Israel mulai melakukan serangan darat.

Tentu Israel harus memikirkan bagaimana caranya melumpuhkan kedua kelompok perlawan bersenjata ini. Untuk Hamas, Israel melakukan kebijakan blokade Gaza karena Hamas memerintah di sini dan terus melakukannya sampai saat ini.

Untuk melumpuhkan Hizbullah, secara logika yang mudah saja, putus jalur pendukungnya . Jalur pendukung tersebut adalah Suriah. Oleh sebab itu Suriah harus dikuasai secara politik, yaitu ganti penguasanya.

Saat ini di dunia Arab sedang ada trend mengganti penguasa yang sudah lama berkuasa dalam suatu gerakan Arab Spring dengan dalih untuk menegakkan demokrasi. Ini adalah road map-nya kebijakan luar negeri Amerika. Kita tahu kebijakan luar negeri AS ditentukan oleh badan-badan lobby Israel (AIPAC, ADL, CFR, RAND COORPORATION, Bilderberg dll). Dari penguasa yang sudah tumbang dan yang sedang diusahakan tumbang, QADAFI dan BASHAR mempunyai kontribusi besar untuk Palestina. Penulis menyaksikan sendiri bantuan Qaddafi bertruk-truk antri di Raffah Mesir saat Gaza diserang Israel tahun 2009.

Rencana penurunan Bashar ini semata-mata bukan persoalan Bashar demokratis atau tidak dan tiran atau tidak, karena ada penguasa Arab seperti ini tidak disuruh turun oleh AS, malah diajak kerjasama oleh AS utk menurunkan Qaddafi dan Bashar. Israel menginginkan Bashar turun. Seperti biasa Israel memperalat Amerika Serikat melalui kebijakan luar negerinya.

Bersamaan dengan semangat Arab Spring, Israel dan AS menunggangi isu ini utk menurunkan Bashar. Supaya lebih efektif isu ini ditambah tonasenya dengan isu sektarian, konflik Sunni-Syiah sama seperti Qaddafi yang disebut inkar sunnah.

Israel, AS, Arab Saudi, Qatar, Turki dan Eropa berada dalam satu blok melawan Rusia, Cina dan Iran dalam konflik Suriah ini.

Rusia sangat berkepentingan melawan dominasi AS di Timur Tengah karena tinggal Suriah tempat berpijak Rusia setelah Libya jatuh ke tangan Barat. Selain itu AS juga mengacak-acak Rusia dengan cara meletakkan perimeter anti rudalnya di bekas negara Uni Soviet seperti Georgia. Cina tidak mau ketinggalan dalam melawan AS. Setelah berhasil menahan hegemoni AS dibidang ekonomi, Cina diancam oleh AS melalui pergerakan Angkatan Laut AS di Pasifik. Cina saat ini berhasil menciptakan kapal perang anti radar yang membuat AS khawatir.

Iran adalah negara yang tidak disenangi oleh Saudi Arabia, Qatar dan negara Arab lainnya karena berhasil melakukan revolusi79 menumbangkan Raja Reza Pahlevi yang juga sahabat penguasa Saudi Arabia. Para raja-raja khawatir revolusi tersebut diekspor ke negara-negara mereka. Salah satu cara untuk mempertahankan kekuasaan mereka, isu yang paling ampuh ditiupkan adalah Iran adalah negara Syiah bukan negara Islam karena Syiah sesat.
Iran mempunyai kepentingan yang besar di Suriah karena Bashar bisa menjamin jalur logistik Hizbullah.

Israel dan Barat menggunakan segala cara untuk menurunkan Bashar termasuk mempersenjatai oposisi [mujahidin] dengan senjata berat. Di sinilah peranan Saudi Arabia, Qatar dan sedkit Turki. Israel dan Barat juga menggunakan media dan PBB untuk membantu mereka. Hal ini mulai terlihat ketika terjadinya pembantaian 25 Mei di Houla Suriah. Korban adalah penduduk sipil termasuk anak-anak dan wanita. BBC langsung menampilkan foto tumpukan korban pembantaian yang sudah dibungkus kain kaffan. Ternyata kemudian terkuak foto tersebut adalah foto korban pembantaian di Irak tahun 2003. Untung pengambil fotonya, Marco Di Lauro mengenali foto tersebut dan memprotes BBC. Pertanyaannya apakah ini keteledoran atau bagian dari kampanye anti Bashar?
UN Commisioner for Human Right membuat tuduhan bahwa yang melakukan pembantaian tersebut adalah milisi yang loyal dengan Bashar yaitu Shabiyya. Padahal mereka hanya dapat info dari orang lokal via telepon.

UN Security Council, korban di Houla adalah akibat tembakan artileri dan tank pada hari Minggu 27 Mei 2012. Tapi pada hari Selasa tanggal 29 Mei 2012 diralat oleh UN High Commission for Human Right bahwa korban ditembak dari jarak dekat dan digorok lehernya. Tapi tuduhan tetap ke milisi pro-Bashar. Kemudian terkuak bahwa yang terbunuh itu adalah pendukung Bashar. Bagaimana mungkin sesama pendukung Bashar saling bunuh?

Tampak dengan jelas bagaimana media dan PBB berusaha memperkeruh situasi supaya AS dan NATO dapat melakukan intervensi dengan payung PBB atas nama kemanusiaan.

Konflik belum selesai, kita lihat bagaimana permainan Israel ini berjalan. (ba/LiputanIslam.com)

Referensi:

Dr. Joserizal Jurnalis, SpOT : Kenapa Suriah?

Liputan Islam: Kelaparan di Yarmouk, Dosa Assad-kah?

Palestinian Central Bureau of Statistics (PCBS): On the 65th Anniversary of the Palestinian Nakba

sumber

http://liputanislam.com/tabayun/menjawab-felix-siaw-proxy-war-di-suriah/

Iklan