Yusuf Qaradhawi, Penghianat Amman Message

SYQ

LiputanIslam.comWhosoever is an adherent to one of the four Sunni schools (Mathahib) of Islamic jurisprudence (Hanafi, Maliki, Shafi`i and Hanbali), the two Shi’i schools of Islamic jurisprudence (Ja`fari and Zaydi), the Ibadi school of Islamic jurisprudence and the Thahiri school of Islamic jurisprudence, is a Muslim. Declaring that person an apostate is impossible and impermissible. Verily his (or her) blood, honour, and property are inviolable. Moreover, in accordance with the Shaykh Al-Azhar’s fatwa, it is neither possible nor permissible to declare whosoever subscribes to the Ash`ari creed or whoever practices real Tasawwuf (Sufism) an apostate. Likewise, it is neither possible nor permissible to declare whosoever subscribes to true Salafi thought an apostate. 

Equally, it is neither possible nor permissible to declare as apostates any group of Muslims who believes in God, Glorified and Exalted be He, and His Messenger (may peace and blessings be upon him) and the pillars of faith, and acknowledges the five pillars of Islam, and does not deny any necessarily self-evident tenet of religion.

Terjemahan:

Barang siapa saja yang mengikuti dan menganut salah satu dari empat mazhab Ahlus Sunnah (Syafi’i, Hanafi, Maliki, Hanbali, dua mazhab Syiah (Ja’fari dan Zaydi), serta mazhab Ibadi dan mazhab Zhahiri adalah Muslim.

Tidak diperbolehkan mengkafirkan salah seorang dari pengikut/penganut mazhab-mazhab yang disebut di atas. Darah, kehormatan dan harta benda salah seorang dari pengikut/penganut mazhab-mazhab yang disebut di atas tidak boleh dihalalkan. Lebih lanjut, tidak diperbolehkan mengkafirkan siapa saja yang mengikuti akidah Asy’ari atau siapa saja yang mengamalkan tasawuf (sufisme). Demikian pula, tidak diperbolehkan mengkafirkan siapa saja yang mengikuti pemikiran Salafi yang sejati. Sejalan dengan itu, tidak diperbolehkan mengkafirkan kelompok Muslim manapun yang percaya pada Allah, mengagungkan dan mensucikan-Nya, meyakini Rasulullah (saw) dan rukun-rukun iman, mengakui lima rukun Islam, serta tidak mengingkari ajaran-ajaran yang sudah pasti dan disepakati dalam agama Islam.

Ini adalah kutipan Amman Message, sebuah perjanjian yang di tanda tangani oleh 552 ulama dari 84 negara di dunia termasuk Sheikh Yusuf Qaradhawi (SYQ).

 

Wakil dari  Indonesia yang menandatangani Amman Message adalah Din Syamsudin dari Muhammadiyah dan Ahmad Hasyim Muzadi dari NU.

Amman Message ini memiliki tujuan, seperti yang tercantum dalam poin yang ke 5 yaitu:

Mengajak seluruh umat untuk membuang segenap perbedaan di antara sesama Muslim dan menyatukan kata dan sikap mereka, menegaskan kembali sikap saling menghargai, memperkuat sikap saling mendukung di antara bangsa-bangsa dan negara-negara umat Islam,  memperkukuh tali persaudaraan yang menyatukan mereka dalam saling cinta di jalan Allah, mengajak sesama untuk tidak membiarkan pihak-pihak asing mengganggu hubungan di antara mereka.

Allah berfirman: “Sesungguhnya orang-orang beriman adalah bersaudara. Maka itu islahkan hubungan di antara saudara-saudara kalian dan bertakwalah kepada Allah sehingga kalian mendapat rahmat-Nya.” (Al-Hujurat, 49:10).

Namun ketika perang Suriah, SYQ yang mendukung gerakan pemberontakan Suriah, mengeluarkan fatwa horor, yaitu halal untuk membunuh siapapun yang mendukung pemerintahan Bashar al Assad, baik itu tentara, ulama, tenaga kesehatan hingga rakyat sipil. SYQ juga mengutuk Hizbullah dan Iran, dan menyebut Hizbullah dengan Hizbuzyaiton.

Sheikh Ramadhan  Al Buthi, seorang ulama ahlussunah yang begitu disegani di seluruh dunia pun menjadi korban atas fatwa tersebut. Beliau dibunuh di sebuah masjid ketika mengajarkan ilmu Islam yang dimilikinya. Nasib serupa menimpa  Sheikh Hassan Saifuddin seorang ulama yang menentang pemberontakan di Suriah, secara brutal dipenggal kepalanya di bagian utara Kota Aleppo. Tubuhnya diseret ke jalanan dan kepalanya ditancapkan di menara masjid yang biasa digunakannya untuk berkhotbah.

SYQ berkhianat pada Amman Message yang pernah ditandatanganinya. Ulama yang terbunuh, adalah muslim Sunni. Tentara Suriah dan rakyat Suriah yan tewas juga mayoritas muslim Sunni. Mereka, adalah umat Islam yang seharusnya dilindungi darah dan kehormatannya.  Yang menjadi pertanyaan adalah, demi apakah SYQ tega mengeluarkan fatwa yang telah merengut ratusan ribu nyawa di Suriah? (ba)

Sumber :

http://liputanislam.com/tabayun/yusuf-qaradhawi-penghianat-amman-message/

Iklan